November 22, 2010

KEMAMPUAN BERPIKIR KRITIS ANTARA MAHASISWA PROGRAM A DAN MAHASISWA PROGRAM B PADA DISKUSI TUTORIAL MODUL

A. Berpikir Kritis
Definisi berpikir kritis cukup bervariasi, beberapa ahli seperti Paul, Bandman, Stander mempunyai rumusan berpikir kritis masing–masing. Menurut Paul (2005) berpikir kritis adalah suatu seni berpikir yang berdampak pada intelektualitas seseorang, sehingga bagi orang yang mempunyai kemampuan berpikir kritis yang baik, akan mempunyai kemampuan intelektualitas yang lebih dibandingkan dengan orang yang mempunyai kemampuan berpikir yang rendah. Menurut Bandman (1988), berpikir kritis adalah pengujian secara rasional terhadap ide–ide, kesimpulan, pendapat, prinsip, pemikiran, masalah, kepercayaan dan tindakan. Stander (1992) berpendapat bahwa berpikir kritis adalah suatu proses pengujian yang menitikberatkan pendapat tentang kejadian atau fakta yang mutakhir dan menginterpretasikannya serta mengevaluasi pendapat-pendapat tersebut untuk mendapatkan suatu kesimpulan tentang adanya perspektif atau pandangan baru. Paul (2005) mengemukakan bahwa berpikir kritis merupakan dasar untuk mempelajari setiap disiplin ilmu. Suatu disiplin ilmu merupakan suatu kesatuan sistem yang tidak terpisah sehingga untuk mempelajarinya membutuhkan suatu ketrampilan berpikir tertentu.
Definisi para ahli tentang berpikir kritis sangat beragam namun secara umum berpikir kritis merupakan suatu proses berpikir kognitif dengan menggabungkan kemampuan intelektual dan kemampuan berpikir untuk mempelajari berbagai disiplin ilmu dalam kehidupan, sehingga bentuk ketrampilan berpikir yang dibutuhkan pun akan berbeda untuk masing–masing disiplin ilmu.
1. Komponen berpikir kritis
Komponen berpikir kritis terdiri atas standar yang harus ada dalam berpikir kritis dan elemennya. Menurut Bassham (2002) komponen berpikir kritis mencakup aspek kejelasan, ketepatan, ketelitian, relevansi, konsistensi, kebenaran logika, kelengkapan dan kewajaran. sedangkan menurut Paul dan Elder (2002) selain aspek–aspek yang telah dikemukakan oleh Bassham perlu ditambahkan dengan aspek keluasan kemaknaan dan kedalaman dari berpikir kritis.
Pendapat mengenai komponen berpikir kritis juga sangat bervariasi. Para ahli membuat konsensus tentang komponen inti berpikir kritis seperti interpretasi, analisi, evaluasi, inference, explanation dan self regulation (APPA, 1990).
Defenisi dari masing–masing komponen tersebut adalah : 1) interpretasi, kemampuan untuk mengerti dan menyatakan arti atau maksud suatu pengalaman yang bervariasi luas, situasi, data, peristiwa, keputusan, konvesi, kepercayaan, aturan, prosedur atau kriteria. 2) Analysis, kemampuan untuk mengidentifikasi maksud dan kesimpulan yang benar di dalam hubungan antara pernyataan, pertanyaan, konsep, deskripsi atau bentuk pernyataaan yang diharapkan untuk manyatakan kepercayaan, keputusan, pengalaman, alasan, informasi atau pendapat. 3) evaluasi, kemampuan untuk menilai kredibilitas pernyataan atau penyajian lain dengan menilai atau menggambarkan persepsi seseorang, pengalaman, situasi, keputusan, kepercayaan dan menilai kekuatan logika dari hubungan inferensial yang diharapkan atau hubungan inferensial yang aktual diantara pernyataan, deskripsi, pertanyaan atau bentuk–bentuk representasi yang lain. 4) inference, kemampuan untuk mengidentifikasi dan memilih unsur-unsur yang diperlukan untuk membentuk kesimpulan yang beralasan atau untuk membentuk hipotesis dengan memperhatikan informasi yang relevan. 5) explanation, kemampuan untuk menyatakan hasil proses reasoning seseorang, kemampuan untuk membenarkan bahwa suatu alasan berdasar bukti, konsep, metodologi, suatu kriteria tertentu dan pertimbangan yang masuk akal, dan kemampuan untuk mempresentasikan alasan seseorang berupa argumentasi yang meyakinkan. 6) Self- regulation, kesadaran seseorang untuk memonitor proses kognisi dirinya, elemen–elemen yang digunakan dalam proses berpikir dan hasil yang dikembangkan, khususnya dengan mengaplikasikan ketrampilan dalam menganalisis dan mengevaluasi kemampuan diri dalam mengambil kesimpulan dengan bentuk pertanyaan, konfirmasi, validasi atau koreksi terhadap alasan dan hasil berpikir (APPA, 1990).
2. Pengukuran berpikir kritis
Pengukuran berpikir kritis yang baik adalah pengukuran yang mampu mengukur komponen–komponen berpikir kritis yang akan diukur, penggabungan metode merupakan cara terbaik untuk mendapatkan gambaran kemampuan berpikir kritis yang cukup valid dari seseorang individu, selain itu validitas dan realibilitas alat ukur tersebut juga harus diperhatikan ketika memilih alat ukur yang mencakup content validity, concurrent validity, reliabilitas dan fairness.
Secara umum pengukuran berpikir kritis ada 4 cara : pertama dengan cara observasi kinerja seseorang selama suatu kegiatan. Observasi dilakukan dengan mengacu pada komponen berpikir kritis yang akan diukur, kemudian observer menyimpulkan bagaimana tingkat berpikir kritis individu yang diobservasi tersebut. Cara kedua dengan mengukur outcome dari komponen- komponen berpikir kritis yang telah diberikan. Ketiga dengan mengajukan pertanyaan dan menerima penjelasan seseorang mengenai prosedur dan keputusan yang mereka ambil terkait dengan komponen berpikir kritis yang akan diukur. Keempat dengan cara membandingkan outcome suatu komponen berpikir kritis dengan cara berpikir kritis lainnya.
Tidak ada petunjuk baku mengenai masing–masing cara, yang terpenting adalah menentukan apakah cara pengukuran yang kita pilih mampu menggali komponen berpikir kritis yang akan kita nilai. Cara terbaik adalah dengan menggunakan penggabungan berbagai metode sehingga gambaran kemampuan berpikir kritis individu cukup valid (APA, 1990).
Alat ukur berpikir kritis cukup banyak, salah satunya Watson Glaster Critical Thinking Aprasial (WGCTA). WGCTA oleh Watson Glaster adalah sebuah contoh alat yang menggunakan metode mengukur outcome berpikir kritis dari komponen atau stimulus yang diberikan. Elemen berpikir kritis yang dinilai dalam alat ukur ini adalah inference, pengenalan asumsi, deduksi, interpretasi, dan evaluasi pendapat. WGCTA form S merupakan format terbaru yang terdiri atas 40 soal multiple choice, dengan pilihan item antara 2 sampai 5. Responden disediakan 5 skenario dan mereka diminta memilih kemungkinan penyelesaian dari data–data yang ada. Skor penilaian dalam tiap skenario ini antara 0 sampai 40 yang merupakan penjumlahan dari semua skor 40 soal multiple choice. Format WGCTA disusun dengan pendekatan deduktif, dalam penyusunan instrument tersebut juga telah diuji validitas dan reliabilitasnya (Gadzella, 1994).
Facione pada tahun 1990 menyusun instrument California Critical Thinking Skill Test (CCTST), alat ukur ini menggunakan pendekatan berpikir induktif dan deduktif sehingga lebih lengkap dibandingkan dengan WGCTA. CCTST telah diuji validitas dan realibilitasnya. Instrumen ini disusun atas 34 pertanyaan pilihan ganda yang mengukur 5 elemen berpikir kritis yaitu thinking analisis, evaluasi, inference, deduktif dan induktif reasoning. Gambaran berpikir kritis seseorang diperoleh dari total skor untuk 34 soal yang tersedia dan tingkat kemampuan seseorang untuk masing–masing elemen diperoleh dari skor untuk masing-masing elemen tersebut (Facione, 2000).
Alat ukur yang lain adalah Hamilton Critical Thinking Score Rubric (HCTSR) yang lebih fleksibel untuk mengukur berpikir kritis dalam berbagai kegiatan belajar seperti penulisan esai, presentasi dan kegiatan pembelajaran di klinik. Elemen yang diukur dalam instrument ini adalah interpretasi, analisis, evaluasi, inference, penjelasan dan self regulation. Hasil buah pikiran seseorang yang dituangkan dalam tulisan, presentasi atau kegiatan belajar yang lain, dinilai dengan menggunakan 4 skala yang mengukur 6 elemen inti critical thinking. Proses penilaian dilakukan 2 orang atau lebih untuk meningkatkan kemampuan berpikir kritis.



B. Diskusi Tutorial (Modul)
Diskusi tutorial adalah salah satu metode belajar yang sesuai untuk PBL. Diskusi tutorial mampu membawa mahasiswa untuk melakukan kegiatan secara aktif dan kolaborasi, sedangkan belajar aktif mampu mendorong mahasiswa untuk melakukan proses kognitif ke level lebih tinggi (Amin dan Eng, 2000).
Keuntungan terpenting dari metode belajar dengan diskusi tutorial adalah mampu membawa mahasiswa menjadi aktif dalam proses pembelajaran (Pleijers, 2004). Kedua karakteristik ini sangat penting dan sesuai dengan prinsip belajar SCL (Amin dan Eng, 2000).
Kegiatan diskusi tutorial di dalam kelompok menggunakan bermacam prosedur, ada yang menggunakan 3 langkah, 5 langkah dan ada juga yang menggunakan 7 langkah (Moust,2005). Metode yang lazim digunakan saat ini adalah metode 7 langkah (seven jump), metode ini memformulasikan beberapa pembelajaran yang terdapat pada metode 5 langkah dan 3 langkah, sehingga metode seven jump lebih menuntun mahasiswa karena step–step yang ada lebih terperinci (Amin dan Eng, 2000)
Metode diskusi tutorial melalui stimulasi seven jump mampu mendukung kegiatan berpikir kritis mahasiswa sehingga mempermudah menentukan tujuan belajar. Pada setiap langkah seven jump ada elemen berpikir kritis minimal yang harus dilakukan oleh mahasiswa. Urutan metode seven jump beserta aktivitas belajar yang harus dilakukan peserta diskusi agar tercapai tujuan belajar dapat dijabarkan sebagai berikut : 1) klarifikasi masalah; 2) menetapkan masalah; 3) curah pendapat; 4) analisa masalah; 5) menentukan tujuan belajar; 6) belajar mandiri; 7) evaluasi ( Til & Heijden, 2001).
Adapun penjelasan dari seven jump diatas, dapat dijabarkan sebagai berikut : 1) klarifikasi masalah menjelaskan tentang mengenali konsep yang kurang jelas, mengenali konsep yang membinggungkan, meminta penjelasan, memberi penjelasan; 2) menetapkan masalah menjelaskan tentang cara menerjemahkan inti dari tugas, memformulasikan masalah secara ikhlas; 3) curah pendapat untuk mendiskusikan masalah yang telah disepakati dengan menggunakan prior knowledge; 4) analisa masalah, menjelaskan tentang menyusun daftar aspek yang relevan dan memberi penjelasan, memberi tambahan informasi aspek yang relevan, bertanya lebih detail tentang aspek yang terkait dan hal–hal yang belum jelas, menghindari ekslusi kemungkinan jawaban yang ada, menyusun daftar alternative; 5) menentukan tujuan belajar menjelaskan tentang menghubungkan antar pernyataan dan pertanyaan dilangkah ketiga dengan aspek yang terkait, memberi tambahan informasi sesuai aspek terkait; 6) belajar mandiri menjelaskan tentang memilih sumber belajar yang sesuai dengan tujuan belajar, membuat hubungan antara pengetahuan sebelumnya dan yang baru diperoleh dari literatur, memastikan apakah yang dipelajari dapat disampaikan secara jelas atau tidak; 7) evaluasi menjelaskan tentang mempresentasikan apa yang telah dipelajari dilangkah 6 secara singkat dan jelas, membahas tujuan belajar, bertanya dan memberi informasi yang diperlukan, menguji pengetahuan baru yang diperoleh secara kritis dengan menguji kedalaman, tingkat korelasi dan oposisi, pencapaian tujuan belajar atau pemecahan masalah (Til & Heijden, 2001).
Diskusi tutorial merupakan metode belajar yang mampu mengajarkan dan meningkatkan berpikir kritis mahasiswa. Mahasiswa mengamati anggota kelompok lain dalam melakukan proses berpikir, selain itu mahasiswa dituntut agar mampu menginternalisasikan apa yang mereka pikirkan karena harus disampaikan ke orang lain. Metode tujuh langkah merupakan metode yang cukup tepat digunakan untuk menstimulus berpikir kritis mahasiswa dalam diskusi tutorial, karena dalam setiap langkah seven jump ada minimal elemen berpikir kritis yang harus dilakukan mahasiswa.

2 komentar:

  1. @yadno>>> tengkiuu boss............salam suksesssss sellu.......

    BalasHapus